GNU-GPL WordPress

GNU adalah salah satu lisensi open source tertua dan paling terkenal, jika bukan yang terkenal di jenisnya. Ini berfungsi sepenuhnya tanpa persetujuan pribadi dan memudahkan pengembang untuk menerbitkan perangkat lunak gratis.

Tepat di bawah software gratis seperti itu milik WordPress. WordPress telah dirilis di bawah lisensi GNU GPL, itulah sebabnya tema atau plugin apa pun yang dikembangkan untuk WordPress harus memiliki lisensi ini karena copyleft. Lihat di sini. Ini berarti Anda dapat memodifikasi, menggunakan, dan mendistribusikan ulang perangkat lunak WordPress apa pun secara gratis atau dengan biaya tertentu.

 

Apa itu GNU GPL? - Definisi

Lisensi Publik Umum GNU pertama kali diterbitkan pada tahun 1989 oleh Richard Stallmann, salah satu pendiri Proyek GNU. Pada tahun 1991, versi kedua GNU GPLv2 dan pada tahun 2007 versi terakhir GNU GPLv3 diterbitkan. Lisensi menjamin hak untuk penggunaan dan modifikasi gratis tanpa penolakan kepengarangan dari pengembang. Ini biasanya dilakukan dengan menempatkan salinan teks lisensi GNU resmi yang dilampirkan ke perangkat lunak. Jadi setiap lisensi GPL memberikan banyak hak seperti untuk mereproduksi, mendistribusikan, memodifikasi, dan membuat perangkat lunak tersedia untuk umum. Oleh karena itu penerbit juga harus membuat kode sumber tersedia untuk umum. Perangkat lunak yang paling terkenal, yang menggunakan lisensi ini, adalah Linux dan WordPress.
Misalnya Anda memiliki hak berikut dengan menggunakan WordPress:

  • Kanan 1:  Setiap orang memiliki kebebasan untuk menggunakan WordPress untuk tujuan apa pun yang dia suka.
  • Kanan 2:  Setiap orang memiliki kebebasan untuk memeriksa kode sumber WordPress dan menyesuaikannya dengan kebutuhan mereka sendiri.
  • Kanan 3:  Setiap orang memiliki kebebasan untuk menyalin dan mendistribusikan ulang WordPress sesuka hati.
  • Kanan 4:  Setiap orang memiliki kebebasan untuk meningkatkan WordPress dan membagikan peningkatan komunitas ini sehingga semua orang mendapatkan keuntungan.
Jika WordPress adalah sebuah negara, Bill of Rights kami akan menjadi GPL karena melindungi kebebasan inti kami. Matt Mullenweg, Salah Satu Pendiri WordPress

∎ selain hak yang dibuat oleh GNU GPL, GPL juga menetapkan kewajiban yang harus dipertimbangkan oleh pemegang lisensi jika mereka ingin menggunakan hak mereka. Salah satu yang terpenting dikenal dengan nama Copyleft.

 

Copyleft

Copyleft adalah klausul yang terdapat dalam GPL yang memastikan bahwa perangkat lunak apapun yang diturunkan dari aslinya harus memiliki lisensi yang sama dengan versi aslinya. Ini berarti bahwa setiap versi turunan atau modifikasi perangkat lunak GPL, jika dapat diakses oleh publik, juga harus memiliki lisensi GPL yang sama. Berdasarkan hak cipta, simbol Copyleft terlihat persis sama, hanya terbalik.
Hal ini memungkinkan "Pressdiscounter" untuk mendistribusikan plugin dan tema yang terlalu mahal dengan sedikit biaya dan membuatnya tersedia untuk orang-orang dengan anggaran rendah. Biaya yang kami terima dihabiskan untuk memperoleh plugin dan tema baru, sehingga memperluas penawaran kami. Filosofi kami adalah membantu pengembang WordPress, yang berjalan dengan anggaran rendah atau tidak membutuhkan dukungan profesional, untuk menghilangkan semua hambatan dalam mengembangkan situs web profesional. Toko online WooCommerce dapat berharga dengan semua tema, plugin dan ekstensi terkadang hingga € 1000 per tahun.